Seperti biasa, Hala memulai hari dengan memandangi wajah orang yang ditakdirkan untuk membunuhnya.

Hala selalu merasa wajah seperti itu seharusnya bukan jadi milik seorang pembunuh; wajahnya terlalu lembut dan kekanakan.  940 more words