Sekarang saya tidak tahu lagi siapa yang waras: Yesus, penulis Injil Matius, atau saya. Bisa juga sih kami sama-sama gila. Pokoknya, saya jadi ragu-ragu setelah membaca perumpamaan mengenai undangan pesta dalam Injil Matius ini. 240 more words